Cara Bayar Tiket Lion Air Via ATM BCA

170-737Dari sekian ratus kali naik maskapai Lion Air, baru hari ini Saya dibuat kebingungan. Biasanya Saya Booking Online dengan membayar via Kartu Kredit BNI, dan sangat mudah langkahnya. Hanya di awalnya memang ada trouble saat BNI menerapkan 3D Secure, yang berisi Password yang dikirim melalui nomor HP pemesan, dan waktu itu ternyata pihak BNI salah dalam mencatat Nomor HP saya. Tapi setelah telfon pihak BNI, segera dibetulkan, dan menurut saya nggak masalah. Overall sangat gampang.

misc-epayment

Disamping pembayaran via kartu kredit, saya biasanya menggunakan pembayaran via ATM, lagi-lagi yang menjadi langganan saya adalah ATM BNI, terkadang ATM Mandiri, dan ATM BRI, di ATM bank tersebut memang sudah tersedia menu yang yang sangat informatif, asal bisa baca,dapat dipastikan sukses pembayarannya.

Hari ini Saya sekaligus booking 2 jadwal penerbangan di maskapai langganan yaitu Lion Air. Kebetulan saya tidak menggunakan kartu kredit sebagai sarana pembayarannya (takut tagihan nambah terus, atau malah karena sudah over limit yah….xixixiixi). Saya klik pembayaran via ATM, seperti biasa, dan kode booking(PNR) dan kode bayarpun(13 digit) sudah saya print. Waktunya meluncur ke ATM langganan, Lagi-lagi BNI (karena yg ada isinya cuman BNI kali yaak….).

Begitu tiba di ruang kaca…Upsss….”Maaf untuk sementara ATM Offline” hadeeeeh…………………sementara atau semen-jam,semen-hari?. Payah niy pikir saya, harus kemana lagi. Tapi saya lihat di webnya bisa dibayar via ATM lainnya salah satunya ATM BCA. Meluncurlah saya ke ATM BCA dengan keyakinan aaah….gampang pastinya.

Tetapi apa sodara-sodara….? Menunya tidak disajikan secara detil di situ. Hadeeeh……………..terpaksa balik pulang nyari no telp customer service Lion Air untuk menanyakan cara pembayaran via ATM BCA. Dapet no telponnya

callcenter-en

tapi tau sendiri kan maskapai yang satu ini sangat padat jam penerbangannya, dan terkenal dengan delay-nya, termasuk dalam menghubungi CS nya. Lagi-lagi si mesin ngoceh maaf…customer service kami sedang melayani pelanggan, harap tunggu…bla…bla..bla. stengah jam bunyinya gitu terus.

Kepanikan mulai menjalar, dan sempat menaikkan adrenalin karena takut hangus, karena time limitnya. Saya teringat salah satu maskapai Lainnya yaitu Sriwijaya Air.

sriwijaya-air-logo

Di web-nya Sriwijaya Air Saya pernah lihat ada tata cara pembayaran via ATM untuk bank tertentu, saya buka ajah, kali-kali sama.

 

howto_book_id_02Ternyata di web-nya Sriwijaya Air dijelaskan cara-cara web booking beserta pembayarannya di ATM. okay dech setelah membaca sebentar, ternyata ada kode perusahaan Lion Air yaitu 710110.

 

Jadi kurang lebih begini caranya:

(1) Masuk ke menu “TRANSAKSI LAINNYA”;

(2) pilih menu “PEMBAYARAN”;

(3) pilih menu “LAIN-LAIN”;

(4) masukkan kode perusahaan Lion Air 710110 dan pilih “BENAR”;

(5) masukkan 13 digit kode pembayaran atm;

(6) detail penerbangan akan ditampilkan dan transaksi berhasil.

(7) Ok. bayar……………………

Simpel banget siy sebenernya,kalau tau caranya. Iya toh…? Tapi kalau informasi seperti itu tidak disajikan di Webnya, apa bisa maen karang-karang ajah. Saya kira engga.

informasipembayaranlionairatmDan hanya tulisan seperti di atas yang menginformasikan bisa bayar dimana. Ha…rak marai mumet toh…?

Okay dech..sekedar berbagi dan nengok blog yang udah lama ngga dibuka, klau ada diantara saudara-saudara yang ngalamin mumet cara bayar tiket Lion via ATM BCA. Untuk Lion Air, sebenarnya perlu diberikan link cara-cara web booking dan cara pembayarannya, biar ngga bikin mumet orang.

 

I BELIEVE MY HEART

Whenever I see your face the world disappears,
All in a single glance so revealing.
You smile and I feel as though I’ve know you for years.
How do I know to trust what I’m feeling?

I believe my heart,
What else can I do?
When every part of every thought leads me straight to you.
I believe my heart.
There’s no other choice,
For now whenever my heart speaks, I can only hear your voice

The life-time before we met has faded away.
How did I live a moment without you?
You don’t have to speak at all, I know what you’d say.
And I know every secret about you.

I believe my heart.

I believe my heart.
It believes in you.
It’s telling me that what I see is completely true.
And with all my soul
I believe my heart.
The portrait that it paints of you is a perfect work of art.

~~~> duncan James & Keedie

Image

Merah MEMBARA……….(itu saja)

Foto diambil bulan November 2011 di Pantai Leato Gorontalo.

Ku Tetap Menanti

Meski dirimu bukan milikku

Namun hatiku tetap untukmu

Berjuta pilihan disisiku

Takkan bisa mengantikanmu

 Walau badai menerpa

Cintaku takkan ku lepas

Berikan kesempatan untuk membuktikan

Ku mampu menjadi yang terbaik

Dan masih menjadi yang terbaik

 

Ku akan menanti

Meski harus penantian panjang

Ku akan tetap setia menunggumu

Ku tahu kau hanya untukku

 

Biarkan waktuku

Habis oleh penantian ini

Hingga kau percaya betapa besar

Cintaku padamu ku tetap menanti

 

Walau badai menerpa

Cintaku takkan ku lepas

Berikan kesempatan untuk membuktikan

Ku mampu jadi yang terbaik

Dan masih jadi yang terbaik

 

Ku akan menanti

Meski harus penantian panjang

Ku akan tetap setia menunggumu

Ku tahu kau hanya untukku

Biarkan waktuku

Habis oleh penantian ini

Hingga kau percaya betapa besar

Cintaku padamu ku tetap menanti

Penantian panjang

 

Ku akan menanti

Meski harus penantian panjang

Ku akan tetap setia menunggumu

Ku tahu kau hanya hanya untukku

Biarkan waktuku

Habis oleh penantian ini

Hingga kau percaya betapa besar

Cintaku padamu ku tetap menanti

 

Cintaku padamu..

 

Ku tetap menanti

 

Meski dirimu bukan milikku

Namun hatiku tetap untukmu

 

 

>>>Nikita Willy

A I S H I T E R U~~~~~~~~~~~~~~~~~> Menunggu

 

Spiderman(pun) bisa Terpuruk dan Menangis

Raindrops keep falling on my head
And just like the guy whose feet are too big for his
Bed, nothing seems to fit. These
Raindrops keep falling on my head
They keep fallin’

  • So I just did me some talkin’ to the sun
  • And I said I didn’t like the way he got things
  • Done, sleep in’ on the job, these
  • Raindrops keep falling on my head
  • They keep fallin’

But there’s one thing I know, the blues they send to meet me
Won’t defeat me, won’t be long till happiness steps up to greet me

  • Raindrops keep falling on my head
  • But that doesn’t mean my eyes will soon be turning
  • Red, crying’s not for me, ’cause I’m never gonna stop the rain by complainin’
  • Because I’m free, nothing’s worryin’ me.

 

by:BJ Thomas

Melihat ke depan jauh lebih penting daripada menoleh ke belakang

Ditemani segelas susu jahe hangat, tiba-tiba saja jari jemari ini seolah ada yang menuntun untuk kembali menekan tombol power di Laptop membuka pintu rumah lama.

Yaaach….blog  ini kadang tidak terurus, hanya sekali waktu saja aku menyambangi ketika aku sedang sendiri.

Blog yang merupakan rumah keduaku inilah yang selalu setia menemani ketika aku terhenyak dari hybernasi panjang dan susah untuk memulainya kembali.

Melihat ke depan jauh lebih baik daripada menoleh ke belakang.

Rangkain kata-kata sederhana namun mengandung arti yang sangat dalam dan bermanfaat kalau kita bisa menterjemahkan dengan kata-kata yang bijak.

Kehidupan…..tidak bisa terlepas dari tiga hal pokok yang selalu menyertainya.

KEMARIN, HARI INI, dan ESOK.

Ketiga hal tersebut selalu melekat dalam kehidupan sehari-hari.

Apabila kita mengartikan huruf “O” adalah sebagai “opportunity” atau kesempatan, maka tidak ada opportunity di hari kemarin (yesterday), tetapi hanya ada satu kesempatan pada hari ini (today), dan ada 3 lagi kesempatan di hari esok (tomorrow).

Dengan kata lain, melihat ke belakang atau ke masa lalu adalah hal yang sia-sia, sebab tidak ada manfaatnya.

Masa lalu tidak akan pernah bisa kita rubah. Tetapi memperbaiki diri dan menggunakan kesempatan yang ada pada hari ini adalah hal yang lebih baik. Yang jauh lebih baik dan jauh lebih bijaksana adalah menciptakan kesempatan untuk hari esok, karena di situ terbentang sangat banyak kesempatan untuk melakukan suatu KEBENARAN, dan  KEBAIKAN yang akan menciptakan MANFAAT.

Tiga untaian kata yang kembali mempunyai arti yang sangat luas. Tiga kata itulah resep yang akan membuat orang bisa hidup dengan bijaksana. Tiga kata yang merupakan filter kehidupan.

Filter pertama adalah KEBENARAN. Dalam kehidupan kita, haruslah yakin bahwa apa yang kita fikirkan, kita katakan, dan kita lakukan adalah sesuatu yang benar. Jika ada sedikit saja yang diragukan kebenarannya, lebih baik kita tidak terlibat di dalamnya.

Filter kedua adalah KEBAIKAN. Segala sesuatu yang kita lakukan haruslah baik dan membawa kebaikan. Karena kebenaran saja tidak cukup, tetapi kebenaran itu harus dikembangkan agar bisa membawa kebaikan bagi orang-orang yang mengamalkannya.

Filter ketiga adalah MANFAAT. Apapun yang kita katakan atau kita perbuat haruslah bermanfaat bagi diri sendiri maupun orang lain. Segala hal yang tidak berguna harus dibuang jauh-jauh dari hidup kita agar tidak mengambat pertumbuhan kualitas kehidupan kita dan orang-orang di sekitar kita.

Jika kita bisa melaksanakan ketika filter kehidupan tersebut, maka seburuk apapun peristiwa yang kita alami di masa lalu, atau bagaimanapun sulitnya situasi yang kita hadapi saat ini, tidak akan membuat kita jatuh tergeletak.

Mungkin kita akan berkata “Saya punya banyak kelemahan dan banyak keterbatasan”. Itulah suatu kebenaran, namun jadikanlah keterbatasan itu menjadi kreativitas, dan kelemahan itu akan menjadikan ketergantungan sepenuhnya kepada yang Maha Kuasa.

Sebab kebenaran akan tetap bersinar meskipun teraniaya dan tidak populer. Kebenaran tidak perlu dibela karena dia mampu membela dirinya sendiri. Kebaikan akan tetap bernilai positif meskipun ada orang yang mencoba menodainya dengan motivasi yang jahat. Kalau yang kita lakukan itu bermanfaat, maka pasti ada lebih banyak orang yang diberkati daripada segelintir orang yang tidak menghargainya.

Semua duka di masa lalu bisa menjadi pelajaran hidup yang sangat berharga supaya kita menjadi sosok yang lebih dewasa dan bijaksana, agar kita selalu melakukan kebenaran, membawa kebaikan, dan membawa manfaat untuk diri sendiri maupun orang lain.

Sebaliknya, semua pengalaman menyenangkan yang kita nikmati di masa lalu, harus bisa membuat kita semakin bersyukur, dan semakin rendah hati di saat ini, dan masa yang akan datang, karena sesungguhnya semua itu semata-mata adalah anugerah dari Sang Pencipta untuk makhluk ciptaan-Nya.

happy b’day my Corporate…….

 

 

 

 

KISAH PENEBANG POHON

Dalam suatu kisah diceritakan ada seorang saudagar kayu yang membuka lamaran pekerjaan seorang pekerja untuk menebang pohon di hutannya. Karena saudagar itu menjanjikan upah yang cukup besar dan berada dalam kondisi kerja yang sangat kondusif, adalah seorang yang melamar untuk menjadi pekerja penebang pohon itu, dan bertekat untuk bekerja sekeras mungkin.

Pada saat mulai bekerja, saudagar itu memberikan sebuah kapak kepada pekerja dan menunjukkan daerah kerja yang harus diselesaikan dengan target waktu yang telah ditentukan kepada si pekerja penebang pohon tersebut.

Pada hari pertama bekerja, dia berhasil menebang pohon sebanyak 10 batang pohon, melebihi target dari saudagar yang menargetkan 8 pohon perhari. Pada sore harinya saudagar mendapat laporan pekerjaan itu, sang saudagar terkesan dan memberikan pujian dengan tulus.

“Hasil kerja kamu sungguh luar biasa! Saya sangat terkesan dan kagum dengan kemampuanmu dalam menebang pohon itu. Belum pernah ada pekerja saya yang sepertimu sebelum ini. Teruskan bekerja seperti itu.”Sangat termotivasi oleh pujian saudagar itu, keesokan harinya si pekerja mulai kembali menabang pohon dan bekerja lebih keras lagi, tetapi dia hanya mampu menebang 8 batang pohon. Di hari ke tiga dia bekerja lebih keras lahi, tetapi hasilnya tetap tidak memuaskan bahkan mengecewakan.

Semakin bertambahnya hari, semakin sedikit pohon yang berhasil ditebang oleh pekerja itu. “Sepertinya aku telah kehilangan kemampuan dan kekuatanku. Bagaimana aku dapat mempertanggungjawabkan hasil kerjaku kepada majikan?” pikir pekerja itu merasa malu dan putus asa.

Dengan kepala tertunduk, dia menghadap sang saudagar, meminta maaf atas hasil kerja yang kurang memadai, bahkan semakin hari semakin mengecewakan, dan mengeluh apa yang telah terjadi. Sang saudagar menyimak dan bertanya kepadanya. “Kapan terakhir kamu mengasah kapak?” “Mengasah kapak? Saya tidak punya waktu untuk itu. Saya sangat sibuk setiap hari harus menebang pohon dari pagi sampai sore hari dengan sekuat tenaga,” kata si penebang pohon. “Nah, di sinilah masalahnya. Ingat, hari pertama kamu kerja? Dengan kapak baru dan terasah, maka kamu bisa menebang pohon dengan hasil luar biasa.

Hari-hari berikutnya, dengan tenaga yang sama, menggunakan kapak yang sama tetapi tidak diasah, kamu tahu sendiri, hasilnya semakin menurun. Maka, sesibuk apapun, kamu harus meluangkan waktu untuk mengasah kapakmu, agar setiap hari bekerja dengan tenaga yang sama dan hasil yang maksimal.

Sekarang mulailah mengasah kapakmu dan segera kembali bekerja!” perintah sang saudagar. Sambil mengangguk-anggukkan kepala dan mengucap terima kasih, si penebang pohon berlalu dari Hadapan saudagar itu dan mulai mengasah kapak. Istirahat bukan berarti berhenti. Tetapi untuk menempuh perjalanan yang lebih jauh lagi. Sama seperti si penebang pohon, kitapun setiap hari, dari pagi sampai malam hari, seolah terjebak dalam rutinitas terpola.

Sibuk, sibuk, sibuk, sehingga seringkali melupakan sisi lain yang sama pentingnya, yaitu istirahat sejenak mengasah dan mengisi hal-hal baru untul menambah pengetahuan, wawasan dan spiritual.

Jika kita mampu mengatur ritme kegiatan seperti ini, pasti kehidupan kita akan menjadi lebih dinamis, berwawasan dan selalu baru.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.