Nama hari ini Sial, bukan Selasa.

Sial, itulah kata yang pas buat aku sore tadi. Pulang kerja di jalan aku lihat accident yang melibatkan bapak-bapak tua bersepeda. Teganya si penyerempet meninggalkan begitu saja orang tua itu. Karena aku lihat sendiri sebenernya  pengin banget aku kejar tuh anak-anak SMU yang ugal-ugalan di jalan nggak bertanggung jawab. Hampir saja naluri masa mudaku sebagai dragger (aku lebih suka drag race daripada road race) mencuat kembali.

Aku sebenernya yakin bisa ngejar tuh anak yang bikin celaka, kebetulan hari ini aku by bike jadi yakin dech kalo’ aku bsa ngejar tuh kroco-kroco tanpa hambatan lalu lintas.Keyakinanku terdorong karena kebetulan dulu aku suka nge-drag race, dan kebetulan juga motor yang aku pake termasuk kelas CC besar, sedang si anak itu Cuma pake motor kelas biasa yang aku yakin kecepatannyapun nggak bakal bisa kenceng.Dilematis memang, satu sisi pengin ngasih pelajaran tuh anak, di sisi lain aku lihat orang tua yang tergeletak di jalan. Ternyata aku lebih condong untuk berhenti menolong orang tua itu, dibantu orang-orang sekitar. Aku lihat kaki dan tangannya lecet-lecet, lumayan juga tuh sakitnya. Akhirnya aku anter tuh pak tua ke puskesmas terdekat, dan dinyatakan nggak apa-apa, bener cuman lecet-lecet, tapi tetep sakit banget menurutku. Untunglah tidak ada luka serius ataupun retak dan patah tulang,walaupun jalannya pincang.Dokter Puskesmas membolehkan pulang, dan lagi-lagi aku anter pulang tuh pak tua, sebelumnnya aku ngurus sepedanya untuk dititipin di warga setempat dulu. Waktu ganter ke Puskesmas memang ada orang yang ngikut nganter, tapi ketika nganter pulang, aku cuman sendirian.Singkatnya, sampai di rumah Bapak tersebut, sudah banyak orang menunggu, mungkin sebelumnya ada yang mengabari keluarganya. Begitu turun dari motor, Pak Tua itu aku papah, karena jalannya pincang. Dari kerumunan orang itu keluarlah seorang laki-laki yang mungkin sebaya anak SMU, langsung berlari mendekatiku. Aku pikir dia akan ikut memapah Pak Tua ini, hingga aku tak berpikiran apapun, tetapi dari cara dia mendekatiku dan dari aura wajahnya terpancar kemarahan atau rasa emosi yang meletup-letup, semakin dekat dan tangannya mengepal kearahku sambil entah dia ngomong apa. Dalam posisi seperti ini aku jelas tak mungkin menghindar karena masih memapah Pak Tua itu. Aku yakin dia datang akan memukulku, akhirnya hanya dengan bekal menerima sajah, kupersiapkan tubuhku menyambut tinjunya. Untunglah dulu waktu aku SMP sampai kuliah semester 4 aku sempat belajar di Kyokushin, hingga bener, pukulannya aku arahkan ke punggungku, Buukkk….! Bukkk….! Dan sempat pula kakinya menendang ke arah kakiku, serentak orang-orang di sekitarnya langsung memeganginya agar tidak tambah kalap.Setelah di jelaskan oleh Pak Tua tadi yang sebenernya, akhirnya anak itu sadar kalau bukan aku yang menabrak orang tuanya. Sial bener hari ini pikirku. Niat menolong orang tua justru aku yang kena pukul. Setelah mendapatkan penjelasan dari Bapaknya, akhirnya anak itu minta maaf, ya…mau bagaimana lagi, aku harus menerima maafnya walau tetep aku nyeri kena pukul, terutama kakiku yang kena tendangan tadi, jelas memar, rada-rada pincang, posisiku sama sekali tidak bener.

Sekarang gantian pak Tua yang kelimpungan malu dengan aku gara-gara ulah anaknya. Akhirnya dia bilang ke aku, silahkan dibalas mas, dan anakku tidak boleh membalas. Wuaah….sasaran empuk pikirku. Tapi sudahlah biarlah dia juga nggak tahu masalah sebenernya. Setelah aku jelasin bahwa aku tidak akan membalas, bapak itu tetep ngotot juga.

Dan tak disangka-sangka justru dengan kondisi yang masih syock, dengan cepat tangan Pak Tua tadi melayang ke arah muka anak laki-laki yang tadi memukulku. Cploooks…! Wuiiih…gile, dia pukul anaknya sendiri, sempoyongan tuh anak. Lagi-lagi keributan tercipta kembali. Mas sudah aku balaskan, jadi tolong jangan dendam ya. Gile bener tuh Bapak, padahal aku dah bener-bener maafin tuh anak, eh…masih tega-teganya ngebalesin ke anaknya sendiri.Akhirnya cepet-cepet ajha aku pamitan, setelah menghabiskan teh yang disuguhkan. Sial, bener-bener nyeri neh kaki, aku berusaha untuk tidak berjalan pincang, tetapi ternyata masih tetep rada pincang. Hari ini bener-bener hari Sial, bukan hari Selasa……….

(Pelajaran buat aku yang sok jadi pahlawan…!)

32 Tanggapan

  1. kapling pertamaX jga ah
    si regsa lagi ol sih😆

  2. absen dulu ah ntar baru balek😆

  3. #alma
    kok tau???terasa auraku ya ma….

    #Mas Lieks
    Kejadian anda sungguh ruuuuarbiasa . Sudah menolong dihantam orang mau membalas ternyata cuman salah paham .
    Menurut saya itulah ucapan rasa terima-kasih yang betul2 terasa dijiwa dan raga….

    Kalo secara saya bila melihat kecelakaan gitu, yang saya pastiin yang jadi korban cewek or cowok. Dan kalo cewek cepet2 akan saya tolong dengan sukarela…sapa tahu bisa memberi nafas buatan …? hoohoo…ternyata hari ini indah bukan sial …….*

  4. #Edit koment ngon ALMAS
    halah..ma pulak…..dikira mama entar…ALMAS maksudnya**edit*

  5. wakakaka…udah mulai manggil ma….suit…suiiit.

  6. Pak dhe Liexs, lha wong yang nyrempet tuh ya yang mukul sampeyan itu, tuh anak tahu klo bapaknya mo nyambangin istri mudanya, so ketika tau sang bapak dislametin ma pak Dhe, terang aja dia dendam. Lha si bapak dua kali untung, ditolong saat tersrempet trus bisa mukul tuh anak.😀😀

  7. Jadi ingat ma selasa kelabu….
    He…

  8. Baik banget dirimu mas, kalo di jakarta sini, gak bakal ada deh yang bantu dengan ikhlas gitu sampai dapat hadiah “ketupat bengkulu” dengan pasrah dan tanpa dendam. mudah-mudahan itu dihitung sebagai pahala yang banyaaak banget…!

  9. 2:Almas
    Kapling pertama, tiket dapet discount 50%

    2:Regsa
    Iya bener-bener terasa di raga,terutama kakiku.
    Ya beginilah bedanya aku sama Regsa wakakakakaka.

    2:cah cilik sangit(Maaf yach)
    Wah kalau kejadiannya seperti yang Mas tulis tuh, jelas dilematis banget.
    Dan aku nggak bakalan terima gitu ajha di tonjokin.

    2:Sismanto
    Nggak usah diinget Mas….kekekke

    2:Fetro
    Itulah resiko Sok jadi Pahlawan Mas.

  10. W3….Blognya rame banget ngalahkan macete porong Sidoarjo…He…

  11. satu pesan moral yang aku tangkap sih..ternyata emang kita dah mo kiamat nih *sok tua on*😀
    bukan apa2 tapi jaman skrarang kebaikan itu menjadi barang tontonan yg langka, ummhhh semacam pengalaman mas lieks setiap kebaikan yg dilakukan dianggap tanggung jawab terhadap sebuah kesalahan yg telah dilakukan.. zzzzzz
    lha perasaan aku belom tua, tapi kok perbuatan baik makin aneh ya😦

  12. Kok saya malah ketawa melihat anak itu ya.😆

    ———–

    Jarang sekali ada yang mau menolong Bapak Tua seperti itu. Maunya cari yang cantik – cakep dulu, siapa tahu waktu sudah sembuh langsung digaet.😕

    Weldon.😀

  13. mas liks, itu beneran sial. Udah pasang mode angel on malah dapet result mode copet digebuk on.
    sing sabar ya mas
    alma and regsa…. sekarang…. ehm..ehm

  14. May!!!
    tanggung jawab!!!!

  15. halah salah comment….. masak minta tanggung jawab!
    May… jangan panggil alma terus woiiiiiii👿

  16. Ada apa ini…ada apa ini… ribut-ribut

  17. “”””masak minta tanggung jawab!””””

    Laah udah terlambat berapa bulan…wakakaka

  18. terus kalo anak SMA itu dapat, mau diapain? diperkosa? digebuk?

    *siapin bogem mentah*:mrgreen:

  19. sayah doyan banget kalo perkara siap2 gini nih…
    *lirik alex*
    hanya siapin kan.. kalo tawuran kaw di depan aja lex sayah siap dukung dari belakang….
    heuuhehuee

  20. alma minta tanggung jawab??
    ama regsa po’o
    masa ama aq. piye iki
    (sapa tuh yang nyamar jadi perawat.. sepertinya suster ngesot)
    wkakaaka
    2: alma
    ya deh ga panggil2 alma lagi
    (padahal kan lebih keren lebih lutu lebih akrab lebih.. ya gt dey)

  21. Kok aku di bawa-bawa lagi..padahal aku khan udah diam..

    *tertunduk dipojokkan sambil terisak*

  22. 2:siswanto
    Tapi jangan sampe banjir lumpur di sini mas,

    2:almas 11 dst
    Ngaku belum tua, padahal muda-muda keladi.kekekke
    Weeek…kenapa dengan May juragan?

    2:Mikael’
    Maunya sih gitu, tapi dapetnya Bapak Tua, ya nggak apalah Mas.

    2:May 13+20
    Iya May kudu sabar, mungkin lain waktu dapet yang cewek cantik. kekekekke
    Iya siapa tuh ya yang suka ngesot-ngesot.

    2:alex
    Diapain ajha dech mas.

    2:Tukang nyamar+Regsa
    Ada teh dan kopi susu Pak. Telat 12 bulan.kekeke.
    Terisak nangis gara-gara laper Mas..?

    2:Almas juragan blogprem
    Yang manggil Aku mas.wuaahahahaha

  23. yang manggil??? jubile dah kayak utusan firaun aja nih😀

  24. 2;Almas
    Wuah…..dah jam 1:30 waktu maluku to….?

  25. jam 2 lebih Maluku
    jam 1 makassar:mrgreen:

  26. Nek awan tedoor terus ya…?

  27. siang yo ngojek mas….. pagi yg tidorr😀

  28. Huuuuuuu……btw di comments juga ngak ada tuh.(hehehe..leh ngejawab beda kamar)

  29. Mmmm kalau dipikir2 mental si anak SMA pelaku tabrak lari dan anaknya korban tabrak lari tidak berbeda jauh ya😀

  30. 2:Mas The King
    Jangan-jangan itu bener anaknya ya mas.

  31. wkakakak…
    lucu…
    tapi juga terharu…
    lam kenal yaks…

  32. mas, itu mbo ya dikasih spasi antar paragraf , pusing bacanya, hehe

    Salam kenal

    Piss ah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: